Tutorial, Tips and Tricks

 

Mungkin diantara kalian ada yang bernasib sama dengan gue, udah bertahun-tahun belajar bahasa Inggris tapi kayaknya kemampuan bahasa Inggrisnya ngesot aja gitu gak maju-maju. Selidik punya selidik, dari hasil investagasi dan kasak-kusuk, ternyata selama ini metode belajar gue yang salah. Tapi itu juga bukan salah gue juga sih. Soalnya emang dunia pendidikan kita mengajarkan metode yang kurang efektif itu. Selama ini kita selalu dituntut “learning with your eyes” bukan “learning with your ears”

Maksutnya apa dengan “learning with your eyes”? Kita selalu dianjurkan untuk baca, baca, dan baca buku bahasa asing yang sedang kita pelajari, alias belajar make mata kita. Gak salah sih tapi ternyata kurang efektif. Abis itu yang disuruh baca dan hafalin ama guru-guru kita adalah individual words atau kata-kata aja bukan baca phrase. Gue masih inget tiap pelajaran bahasa Inggris, guru selalu meminta muridnya maju ke depan dan nyebutin minimal 20 kata baru. Ibarat kata, ngapalin kata-kata itu sama kayak kita belajar jurus-jurus tapi gak diajarin caranya berkelahi pas ketemu musuh. Alhasil meski udah ngapalin banyak kata-kata pas ketemu orang yang ngajakin ngomong bahasa Inggris kita mendadak jadi Tarzan alias cuman bisa a… uu… a… u… doank ama pake bahasa tubuh.

Trus gimana kalo yang dihapalin frase bukan individual words? Kalo kita pake metode “learning with your eyes” tetep aja kurang efektif. Gue ambil contoh. Dulu ada temennya temen belajar bahasa Prancis dengan baca buku aja. Dia hapalin tuh kalimat-kalimat bahasa Prancis di buku yang dia baca. Suatu ketika, dia ketemu orang Prancis beneran dan berniat menjajal apa yang udah dia pelajari selama ini. Tapi apa yang terjadi… ketika dia ngomong, si orang Prancis ini ora ngerti babar blas apa yang diomongin temennya temen gue itu. Itu semua karena dia belajar bahasa Prancis cuman baca buku tanpa pernah denger native speaker ngomong.

Nah, ngomong-ngomong masalah native speaker jadi keingetan deh, udah kita diajarinnya suruh ngapalin kata-kata doank, abis itu guru-guru bahasa Inggrisnya, terutama di sekolah di kampung kayak sekolah gue, ngomong bahasa Inggrisnya juga masih ga fasih. Mereka ngomong bahasa Inggris dengan gaya ngomong bahasa Indonesia, bahkan mungkin pake logat Sunda atau Jawa. Alhasil ketika ketemu orang bule amrik apalagi british kepala jadi pening gak bisa nangkep omongan mereka.

Ngeliat kondisi belajar kayak gitu, ya wajarlah akhirnya banyak orang Indonesia yang udah belajar bahasa Inggris dari SMP sampe SMA bahasa Inggrisnya jongkok semua. Salah satu solusi buat masalah tersebut yang menurut gue lumayan asoy adalah mengganti metode “learning with your eyes” dengan metode “learning with your ears”

Lalu gimana itu “learning with your ears”? Kasarnya ya belajar pake telinga, maksutnya lebih banyak denger ketimbang baca. Denger, denger, dan denger! Dan menurut gue ini cara emang lebih efektif dan udah gue buktikan sendiri. Gak cuman buat bahasa Inggris tapi juga buat bahasa asing lainnya.

Ambil contoh dari pengalaman hidup gue. Meski sebagai orang yang dibesarkan dalam lingkungan bahasa Sunda dan bahasa ibu gue adalah Sunda tapi sekarang gue ngerti orang ngomong dan bisa ngomong bahasa Jawa (meski masih Jawa ngoko). Padahal sebelum datang ke Yogyakarta sama sekali gak bisa bahasa Jawa meskipun dalam bahasa Sunda dan Jawa ada beberapa individual words yang artinya sama atau minimal mendekati misalnya kopet (kotoran), garing (kering), sare (tidur), dan yang lainnya. Habis itu gue gak pernah ambil kursus bahasa Jawa atau beli buku pelajaran bahasa Jawa. Tapi kenapa jadi bisa? Ya, karena tiap hari denger orang ngomong. Dari mulai gak nangkep artinya sama sekali, agak nangkep sampe akhirnya bisa ngerti maksutnya orang ngomong apa.

Dengan mendengar dapat beberapa hal yang bisa didapetin sekaligus. Pertama, kata baru. Kedua, cara ngucapin kata itu. Ketiga, kalo dalam bentuk frase, kita jadi ngerti gimana ekspresi cara ngucapinnya dan konteks seperti apa kalimat itu digunakan. Dan itu ternyata lebih cepat untuk mempelajari bahasa baru yang mau kita pelajari.

Begitupun kemampuan bahasa Inggris gue lumayan agak cepet berkembang ketika kerja di lingkungan yang menggunakan bahasa Inggris cukup sering. Kebetulan gue kerja di dunia periklanan dan sering dapat klien asing dan sutradara iklan orang asing juga. Karena keseringan denger orang cas cis cus ngomong bahasa Inggris, lambat laun telinga gue akhirnya “terbuka” juga bisa nangkep dan sekarang udah lumayan bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris.

Dari dua pengalaman di atas, secara pribadi, gue lebih haqul yakin kalo belajar dengan metode “learning with your ears” lebih maknyus ketimbang “lerning with your eyes” Jadi dalam mempelajari bahasa asing, sekarang gue lebih mendahulukan belajar pake telinga dulu. Nah mungkin beberapa teknik “learning with your ears” yang gue gunain berikut bisa juga menginspirasi kalian dalam belajar bahasa asing:

MENJADI BAYI

Gue biasanya memposisikan diri gue jadi bayi lagi kalo mau belajar bahasa asing. Jadi bayi di sini bukannya balik nenen lagi atau pake popok tapi lebih ke belajar kata-kata baru. Coba inget-inget pas kita jadi bayi (walaupun pastinya gak bakal inget hehe) kita kan diajari kata-kata sama orang sekitar kita dengan cara mereka menyebutnya berulang-ulang, “Ma.. maaa” “Pa.. Paaa” “Ku.. daaa”. Alhasil lambat laun kita bisa mengikuti persis seperti apa yang mereka contohkan. Dan ingat, kita bisa ngomong dalam bahasa Ibu kita jauh sebelum kita bisa membaca. Jadi bagi gue, belajar kata-kata asing dan kalimat-kalimat asing dengan mendengar lebih efektif ketimbang membaca.

NATIVE SPEAKER

Penutur asli punya peranan penting kalo kamu pengen cepet menguasai bahasa asing. Jujur saja, dulu pas kuliah, dosen-dosen lokal juga banyak yang gunain bahasa Inggris pas ngasih kuliah. Tapi jujur aja, kalo lidah orang lokal, sedikit banyak mereka pasti dipengaruhi oleh bahasa ibu asalnya. Makanya jangan heran, kalian bisa nangkep bahasa Inggris yang diomongin orang Indonesia tapi pas denger native speaker susah nangkepnya. Parahnya, kadang kalo orang lokal yang ngomong, kata-katanya bahasa Inggris tapi struktur kalimatnya pake bahasa Indonesia. Jadi nyari video/mp3 atau ketemu native speaker langsung, lebih afdhol buat belajar bahasa asing.

DENGERIN LAGU

Lagu-lagu dengan bahasa yang akan kita pelajari bagi gue cukup membantu menambah kosakata. Dulu ketika di Yogyakarta suka banget dengerin lagu-lagu campursari kayak Didi Kempot. Itu bagi gue lumayan efektif buat hapalin kosakata meskipun gak ngerti artinya. Lagu itu punya kekuatan dalam bahasa. Makanya tak heran banyak orang yang hafal Al-Quran meskipun sama sekali gak bisa ngomong bahasa arab karena al-quran dibaca dengan dilantunkan. Kalian pun pasti sering mengalami, hafal lagu India, China, Jepang bahkan mungkin lagu Zimbabwe meski gak bisa ngomong bahasanya.

NONTON FILM

Nah ini yang gue demen. Tapi ingat nonton film-nya yang kosakata nya banyak. Jangan nonton film yang kosakatanya minim kayak di dalamnya cuman ngomong “Oh yess! Oh yess! Oh my god!” Hehehe. Nonton film lumayan efektif buat memperkaya kosakata baru terutama ekspresi bahasa. Salah satu cara yang gue lakuin adalah nonton film berbahasa inggris dan subtitle nya pake bahasa inggris juga. Kalo film bahasa prancis pake subtitle bahasa prancis juga. Begitupun dengan film bahasa lain. Selain melatih kemampuan listening, dengan sambil membaca subtitle kita bisa tau native speaker cara ngomongin kata tersebut. Jadi di sini bisa learn with your eyes dan with your ears sekaligus. Selain itu kita juga bisa memahami konteks pemakaian ungkapan/kalimat.

NYEMPLUNG

Maksutnya nyemplung di sini bukannya nyemplung di kolam apalagi comberan. Tapi nyemplung alias ikut nongkrong di lingkungan orang yang bisa bahasa asing yang mau kita pelajari. Selain mendengar orang cuap-cuap kita juga bisa nyobain ngobrol dengan bahasa asing yang sedang kita pelajari. Seperti pengalaman gue di atas, terjun langsung ke lingkungan orang berbahasa tertentu adalah cara yang efektif untuk belajar bahasa itu. Karena secara langsung atau tidak langsung kita dipaksa untuk memahami apa yang sedang dibicarakan oleh lingkungan sekitar kita dan kita dituntut merespon lingkungan dimana kita berada.

Nah mungkin itu salah satu tips buat kalian yang mau belajar bahasa asing. Masih banyak tips-tips lainnya misalnya bagaimana “learning with your eyes” yang lebih efektif, gimana cara mempelajari grammar atau tenses, cara efektif mempelajari kata baru dan lain lain. Tapi ntar aja kali ya kita sambung lagi bahasannya. Follow aja @arespendil di twitter buat dapetin update tips-tips terbaru.

Oke deh, gitu aja dulu ya… moga bermanfaat. Dadaaaaah!!!

Ares Pendil

Tutorial, Tips and Tricks

“Taking self-portraits has never been easier!!!!”
Ya itulah alasan kenapa banyak orang yang jatuh cinta ama TONGSIS alias Tongkat Narsis. Tongsis membuat jeprat-jepret foto narsis tak hanya lebih mudah namun hasilnya boleh dikata lebih sempurna dan hebatnya bisa dilakukan sendiri tanpa minta difotoin ama orang lain sekitar kita. Dengan tongsis kita bisa say goodbye pada kalimat, “Mas, Mbak, minta tolong fotoin kita donk,” Bahkan saking nge-hits nya barang yang satu ini sampai-sampai beberapa waktu lalu sempat beredar foto heboh Ibu Ani Yudhoyono udah pake Tongsis juga.

Saking nge-hits nya Tongsis juga ga luput dari liputan tipi swasta:
Lalu apa itu sebenarnya Tongsis dan bagaimana si Tongsis ini digunakan?
Bagi orang yang suka traveling atau bikin video blogging pastinya udah gak aneh lagi dengan barang yang satu ini. Boleh dikata ini adalah “gadget” wajib buat mereka. Tongsis basic-nya adalah sebuah self-portraits monopod. Dengan self-portrait monopod para traveler atau video blogger bisa mengambil foto mereka sendiri tanpa harus repot-repot minta difotoin ama orang. Masuk akal juga karena para traveler seringkali jalan-jalan sendirian ke tempat-tempat yang jarang orang lain ada di sana.
Berbeda dengan saudaranya yang lain, tripod, self-portraits monopd emang punya kelebihan lain. Selain angle kameranya yang bisa banyak variasi (top angle, low angle, frontal dsb) juga enak buat ngambil video wajah kita sambil berjalan.
Lalu kapan barang ini mulai muncul? Kalo dari bentuk desain screw nya sih kayaknya self-portraits monopod lahir setelah banyak orang pake kamera digital terutama kamera pocket. Meskipun ada juga orang yang pake monopod ini pake kamera DSLR karena screw buat masangin ke mounting hole kamera dengan ukuran standar seperti tripod pada umumnya.
Karena display/monitor kamera digital pada umumnya cuman ada di belakang kamera, untuk membantu orang melihat layar monitor sampai ada yang bikin kaca spion khusus juga lho! Jadi orang bisa melihat angle yang pas dan gak buang waktu trial and error buat ngambil framing yang pas.
Jaman pun mulai berubah, ketika handphone udah mulai ada kamera-nya. Ditambah dengan booming nya social media seperti facebook, twitter, instgram hingga Path yang memungkinkan orang berbagi foto dan video. Dengan fasilitas kamera di handphone orang-orang bisa secara langsung mengupload dan berbagi foto mereka ke aplikasi socmed tanpa harus transfer dulu gambar ke komputer/laptop seperti halnya kamera digital biasa (sekarang sih udah ada jg kamera digital yang bisa langsung upload gambar ke dunia maya).
Meski kameranya udah canggih tapi ternyata masih ada kelemahannya. Yaitu ketika kita mau foto narsis rame-rame pake henpon, angle nya gak bisa lebar dan leluasa karena tangan kita panjangnya terbatas. Mau gak mau kita minta bantuan ama orang lain di sekitar kita. Dan hasilnya tentunya kadang memuaskan kadang yaaa harus disukuri apa adanya.
Untungnya lahirlah benda bernama TONGSIS, si tongkat narsis, dimana self-portraits monopod yang bisa dipasangin handphone karena sudah dilengkapi oleh sebuah device holder yang bisa ditempati henpon. Dunia narsis pun terasa semakin sempurna karena dengan tongsis kita gak harus ngeribetin orang lain minta motoin kita selain itu angle foto kita pun bisa dieksplorasi lebih banyak.
Lalu gimana cara menggunakan tongsis?
Karena tongsis terdiri dari dua bagian yaitu tongkat dan device holder, pertama kali yang harus dilakukan adalan memasangkan device holder ke ujung tongkat. Holdernya ada yang ukuran buat iPhone (lebar HP 5-7cm) ada juga yang ukuran segede Galaxy Note (lebar HP 7-9cm). Mungkin ada juga holder yang bisa buat tablet segede iPad. Cara masangin device  holder sama kayak masangin kamera digital ke skrup tripod.
Setelah device holder terpasang kuat, tempatkan henpon sampai tercengkram dengan baik oleh holder tersebut. Atur sudut holder sesuai dengan kebutuhan. Putar sekrup pinggir holder untuk mengendorkan dan mengunci leher tongkat.
Setelah henpon tercengkram secara sempurna, masuk ke aplikasi kamera henpon dan pilih front camera (kalo yang ada front cameranya hehehe).
Setelah display muncul panjangkan batang tongsis sesuai kebutuhan, kemudian carilah angle yang paling oke.
Kalo angle oke didapat, set timer di kamera henpon. Dan sehabis tombol shutter dipencet kembalikan henpon ke posisi dimana angle yang sebelumnya kita udah dapet.
Atur pose tubuh… Pasang senyum, posisi alis, posisi bibir, sesuai template kamu dan… JEPRET!!! Foto narsis kamu pun jadi.
Nah, biar hasil foto narsis kamu keliatan lebih kece dan natural salah satu tips nya adalah jangan sampai tongkat narsis-nya masuk frame alias ikutan kefoto. Kecuali kalo kamu emang pengen nunjukin foto itu diambil pake tongsis.
Buat yang gak mau ribet-ribet setting timer di kamera HP kamu juga bisa gunain TOMSIS alias TOMBOL NARSIS atau disebut juga PENSIS alias PENCETAN NARSIS. PENSIS atau TOMSIS ini adalah remote shutter buat kamera. Dia punya jack ukuran 3.5mm sama kayak jack headphone/earphone. Cara pakainya cukup dicolokin ke lobang buat headphone/earphone. Abis itu masuk ke applikasi kamera dan tinggal pencet tombolnya aja kalo angle foto udah oke. Sayangnya PENSIS atau TOMSIS jenis kayak gini cuman bisa di iPhone. Pas di cobain di HP Android, ga semua HP compatibel dengan PENSIS. TIPS-nya: Cobain dulu HP-nya kompatibel apa nggak ama TOMSIS/PENSIS, jangan sampai udah beli ternyata ga kompatibel hehehe.
Terus buat yang ga mau ribet keliwiran sama kabel, ada juga TONGSIS yang udah dilengkapi dengan bluetooth. Jadi tinggal set koneksi bluetooth di hape dan Tongsis abis itu tinggal pencet deh tombol shutter yang ada di gagangnya. Model Bluetooth ini kalo HP nya Android, OS nya harus versi 3.0 ke atas.
Cara gunain Tongsis bluetooth, pertama kali harus mengkoneksikan HP dengan Tongsis. Aktifkan fitur bluetooth di HP kemudian aktifkan juga bluetooth di Tongsis.
Setelah itu, klik “Search for Devices” di setting bluetooth HP (jika bluetooth tongsis tidak terdeteksi secara otomatis) sampai bluetooth di Tongsis terdeteksi.
Setelah HP dan Tongsis terkoneksi, masuk ke aplikasi kamera. Setelah angle yang diinginkan didapat, klik tombol shutter yang ada di Tongsis dan jepreettt.. jadi deh fotonya.
Buat yang gadget freak ada juga yang lebih canggih nih, Wireless Remote Shutter. Kayak kunci mobil jaman sekarang. Buat jepretin kamera tanpa harus set timer di hape, cukup pencet tombol dari jarak yang agak jauh. Biasanya kalo yang kayak gini suka dipake ama orang yang masih pake tripod.
Tentunya kalo pake PENSIS/TOMSIS dan TONGSIS yg ada Bluetooth-nya lebih mahal ketimbang Tongsis biasa karena harus merogoh kocek lebih. Asalkan bisa memaksimalkannya dengan baik, TONGSIS standar pun udah cukup kok buat nemenin acara foto-foto narsis kamu.
DIMANA BISA DAPETIN TONGSIS ORIGINAL?

HATI-HATI buat yang lagi nyari Tongsis. Dengan semakin nge-hits tongsis banyak lapak-lapak gak jelas bermunculan. Lumayan banyak pembeli yang kena tipu oleh online shop yang tidak bertanggung jawab.

Buat yang lagi nyari Tongsis Original dan Tongsis Original Pro disarankan untuk beli di Kaskus, Toko Bagus, atau forum jual beli lainnya dengan online shop atau gadget shop yang sudah terpercaya.

Buat yang lagi nyari Tongis atau Pensis berikut beberapa produk yang bisa dijadiin bahan pertimbangan:
PENSIS PRO
PENSIS PRO alias PENCETAN NARSIS PROFESIONAL, PENSIS yang udah gak pake kabel lagi alias wireless. Lebih praktis buat ambil foto selfie, tinggal plug and play.
CARA PAKAI: Tinggal pasangin di lobang buat headphone, atur angle HP dan pencet deh tombol di remote control-nya. Gak usah ribet nge-set self timer lagi.
Support buat iPhone/iPad Mini/iPod Touch dengan OS minimal iOS 5. Jarak maksimal jangkauan 5 meter.
PENSIS PRO cocok digunakan sebagai pelengkap TONGSIS STANDAR atau foto selfie pake tripod.
TONGSIS ORIGINAL STANDAR:
Satu set Tongsis Original terdiri dari satu monopod dan satu hokder device. Holder device bisa pilih sendiri sesuai dengan HP kamu. Ada holder device yang buat HP seukuran iPhone (lebar 5-7cm) ada juga buat buat HP seukuran Galaxy Note (lebar 7-9cm, Holder-nya lebih gede dari yang ukuran iPhone).
 

 

TONGSIS ORIGINAL PRO

Di awal taun 2014, vendor Tongsis Original ngeluarin produk barunya nih. Namanya Tongsis Original Pro.

Tongsis Original Pro ini sudah dilengkapi bluetooh jadi tidak perlu set timer di aplikasi kamera HP, tinggal koneksiin HP dan Tongsis lewat bluetooth dan klik tombol di batang tongsis buat ambil foto.

Satu set TONGSIS ORIGINAL PRO terdiri dari 2 buah holder device. 1 holder device bisa buat HP dengan lebar 5-7cm (buat HP sebesar iPhone) dan 1 holder device buat HP dengan lebar 7-9 cm (buat HP sebesar Galaxy Note, S4). Selain itu udah dilengkapi kabel charger buat nge-charge bluetooth-nya.

Tongsis Original Pro ada dua jenis, Tongsis Orginal Pro for iPhone dan Tongsis Original Pro for Android.

Info lanjut dan pemesanan Tongsis Original bisa langsung kontak: pekilav via LINE

PERHATIAN!!!! TROUBLESHOOTING TONGSIS PRO FOR ANDROID PHONES

Untuk beberapa HP Android setelah bluetooth Tongsis Pro terkoneksi dengan HP, tapi ketika masuk aplikasi kamera bawaan, ketika tombol shutter di Tongis Pro ditekan bukannya klik shutter kamera tapi jadi fungsi lain. Pada beberapa kasus Tongsis Pro ketika di klik tombolnya ternyata malah jadi tombol naikin volume atau zoom in-out fokus kamera.

Jika masalah ini terjadi coba rubah setting kamera. Caranya masuk setting kamera:

Kemudian di bagian volume key ubah menjadi The Camera Key:

Namun kalo setting kameranya tidak ada fitur untuk mengatur tombol volume menjadi tombol kamera  salah satu solusinya adalah menginstall aplikasi bernama: kjstar365. Untuk download aplikasinya KLIK DI SINI

Setelah aplikasi didownload di HP kamu, install seperti menginstall aplikasi biasanya. NOTE: karena ini bukan didownload dari Google Play maka kamu harus menginstall aplikasi kjstar365 secara manual.

Setelah aplikasi kjstar365 berhasil diinstall, aktifkan bluetooth di handphone baru kemudian aktifkan bluetooth di Tongsis Pro. Masuk ke bluetooth setting di handphone dan klik kjstar buat mengkoneksikan bluetooth di HP dan Tongsis Pro. Bila KJSTAR tidak terdetek, klik search device, sampai kjstar terkonek.

Nah, kalo bluetooth HP dan Tongsis Pro berhasil terkoneksi, baru masuk ke aplikasi kjstar365. Tampilam homescreen nya kayak gini (kathrok ya tampilannya? maklum aplikasi buatan china hehehe)

Untuk masuk ke kamera klik ICON CAMERA di atas gambar tangan yang pegang tongsis, nanti akan masuk ke aplikasi kamera kjstar365 dengan tampilan seperti ini:

Kalo udah masuk, klik aja tombol di Tongsis Pro buat foto. Jadi deh foto narsisnya…

PERHATIAN!!!! Sejauh ini hasil tes kami HP Lenovo S880, Lenovo P780, HTC One X  tidak support untuk bluetooth Tongsis Pro MESKI SUDAH DIINSTALL aplikasi kjstar365. Ada baiknya jika mau membeli Tongsis Bluetooth untuk Android dicoba dulu agar gak menyesal udah beli ternyata HP nya gak support/kompatibel dengan sistem bluetooth di Tongsisnya.

Selamat bernarsis ria!

 

Ares Pendil

Tutorial, Tips and Tricks

Lagi bingung nyari headphone atau earphone yang cocok buat kamu? Nah mungkin beberapa tips di bawah ini bisa membantu kamu buat nentuin pilihan beli handphone yang mana, mulai dari milih desain sampai sisi teknisnya biar pas sesuai dengan yang kamu butuhin.

Oke, kita mulai dari yang gampang kita liat yaitu desain headphone. Secara umum, headphone punya beberapa model seperti model over the ear atau circumaural yang menutupi seluruh telinga, model supra aural atau on ear yang menempel dan menekan daun telinga, model earphone seperti earbuds yang cuman menempel di depan lubang telinga dan model in ear yang masuk ke lubang telinga. Mana yang paling oke di antara tiga model itu? Jawabannya udah pasti tergantung dari kebutuhan.

Circumaural/Over the Air Headphone
Supra Aural / On Ear Headphone
Earphone/Ear buds Headphone
In-ear Headphone

 

Buat yang suka dengerin musik/audio hingga berjam-jam, menurut pengalaman pribadi sih model over ear lumayan nyaman. Itu karena model over ear bantalannya mengelilingi daun telinga kita berbeda dengan model supra aural dimana speakernya nempel dan menekan daun telinga. Nah lama-lama kalo pake headphone yang model supra aural, daun telinga suka pegel alhasil dengerin musik pun jadi kurang asyik lagi. Model earbuds pun kalo pakenya lumayan lama, daerah sekitar lubang telinga suka pegel, malah kadang bisa mengakibatkan daerah sekitar telinga lecet. Makanya beberapa pabrikan suka nyertain earplug dari busa atau karet. Selain buat melindungi pendengaran juga bisa melindungi kulit telinga lecet dari gesekan dengan earphone.

Buat diajak jalan-jalan atw hangout, model over ear emang kece. Bikin penampilan tambah stylish, kayak DJ gituh. Walau kadang banyak juga orang bilang lebay kalo pas jalan/nongkrong pake headphone yang segede bagong gituh. Tapi kalo buat olahraga atau aktivitas yang lebih aktif seperti jogging atau sepedaan, secara pribadi gue lebih suka pake model earbuds. Selain lebih praktis dan ringan dari segi style juga banyak yang keren.

Sedangkan kalo buat dengerin musik sambil tiduran, secara pribadi, model earbuds atau in ear lebih nyaman. Apalagi model in-ear karena punya noise isolation yang oke punya, dimana mampu mereduksi bising dari luar, sangat pas kalo dipake di tempat-tempat yang bising misalkan saat di pesawat. Gue sendiri kadang pake in ear headphone biar ngebantu bisa tidur pas lingkungan sekitar lumayan berisik.

Model headphone dengan noise isolation yang bagus juga sering digunakan oleh para musisi dan audio engineer buat monitoring musik atau audio. Model in-ear dan over ear adalah model yang paling banyak digunakan oleh para profesional. DJ kebanyakan pakei model over ear untuk monitoring lagu, walaupun ada juga yang pake model in ear seperti DJ Laidback Luke.

Setelah disinggung dari sisi model, nah sekarang kita coba bahas dari sisi yang lebih teknis. Oke karena di atas udah sedikit disinggung tentang noise isolation, kita obrolin dulu yang satu ini. Headphone punya kemampuan untuk mengisolasi suara dari lingkungan sekitar. Kemampuan ini sering ditulis di spesifikasi dengan sebutan ISOLATION dengan dB sebagai ukurannya (biasanya dalam negatif). Headphone dengan model In ear yang masuk ke canal telinga bisa menurunkan noise hingga -20dB, sedangkan model circumaural/over ear bisa mencapai -12dB. Kebanyakan model ear buds tidak begitu banyak bisa menangkal noise dari sekitar kita.

Frequency Response. Ini yang menentukan kaya tidaknya sebuah headphone menghasilkan suara. Frequency Response adalah sebuah ukuran seberapa lebar rentang frekuensi suara yang bisa dihasilkan oleh sebuah headphone. Rentang pendengaran manusia berkisar antara 20Hz (deep bass) sampai 20kHz (very high notes). Sebuah headphone bisa menghasilkan suara seminim 5Hz hingga melampaui 45kHz. Dari sini kita bisa tau headphone dengan 10Hz-27000Hz pasti lebih kaya daripada yang 20Hz-20000Hz. Apalagi kalo denger musiknya High Quality, was pasti detail-detailnya lebih kedengeran.

Impedance. Ini menunjukan resistensi/tahanan yang dimiliki sebuah headphone. Dikatakan memiliki tahanan rendah kalo headphone itu impedance nya berkisar antara 15 ohms to 150 ohms. Sedang yang impedance nya tinggi kalo memiliki ukuran lebih dari 150. Headphone dengan impedance yang rendah antara 11 ohms sampai 75 ohms dapat mengeluarkan suara yang kencang dari sebuah portable player. Tapi kalo impedance-nya tinggi kalo pengen suaranya keluar kenceng dibutuhin voltase yang lebih gede juga, dan biasanya butuh amplifier headphone.

Salah satu ukuran yang mempengaruhi keras tidaknya suara yang dikeluarkan oleh headphone adalah SENSITIVITY/SOUND PRESSURE LEVEL. Sound pressure biasanya menggunakan satuan desibel. Semakin tinggi angkanya semakin sedikit daya yang dibutuhkan untuk menghasilkan suara yang kencang. Headphone dengan sensitivity 100dB bisa mengeluarkan suara kencang tanpa perlu daya yang cukup gede. Sedangkan headphone dengan sensitivity rendah biar bisa kenceng biasanya kudu pake amplifier.

Yup kira-kira itu beberapa pengetahuan dasar yang bisa dijadiin pertimbangan buat milih headphone/earphone yang cocok buat kebutuhan kamu. Memang gak semuanya dibahas secara detail tapi mudah-mudahan bisa ngebantu buat dijadiin panduan beli handphone.

Selamat berburu headphone!

 

Sumber: pengalaman pribadi dan googling sana-sini.