Review and Report

18057220_10154467850298314_907994396384367564_n

Akhir bulan April 2017 gue dan teman sekantor ketibanan rejeki bisa jalan-jalan ke Korea Selatan. Secara pribadi, gak terlalu excited sih bisa melancong ke negeri ginseng. Soalnya gue gak gitu ngikutin ama hal-hal yang berbau korea baik itu K-Pop, Drama Korea, budaya tradisional hingga makanannya. Tapi karena dapat trip gratisan dari kantor ya disyukuri banget lah. Apalagi ini kan insentif tour sebagai bentuk penghargaan dari kantor karena tim gue bisa achieve target yang ditentuin perusahaan.

Oke langsung aja ya gue ceritain pas tiba di Korea Selatan. Kayaknya emang gak perlu lah diceritain perjuangan gue dalam mempersiapkan diri buat invasi ke sana, mulai dari beli long john di pasaraya blok m sampai nukerin Won di money changer Citos. Kalo mau tau ceritanya sih bisa japri aja ya (syarat dan ketentuan berlaku).

Setelah terkatung-katung di udara selama kurang lebih 7 jam an akhirnya rombongan gue mendarat dengan selamat di bandara Incheon pagi hari. Cuaca cerah banget pas waktu itu. Cuman meski matahari bersinar terang, udaranya masih terasa cukup dingin buat makhluk tropis macam gue. Hmm.. kira-kira suhunya antara 16-20 derajat Celcius lah. Setelah pipis berjamaah, ambil koper masing-masing dan beli SIM Card lokal kita pun langsung cus naek bus dipandu oleh pemandu lokal yang ngomong bahasa Indonesia-nya udah cas cis cus.

Tempat pertama yang kita satronin adalah Petite France, yang katanya miniatur kota paris. Kalo dipikir-pikir sih mirip kayak Farmhouse di Lembang gitu deh. Di sini kita cuman muter-muter bentar ngeliat-liat bentuk rumah-rumahan yang dibikin ala-ala eropa, foto-foto, nyemil Tteok-bokki, abis itu lanjut jalan lagi deh.

17991220_10154462321193314_6046951375591214880_n

Selanjutnya kita mendarat di salah satu lokasi suting sinetron yang dulu pernah ngetop di sini, “Winter Sonata,” yaitu Nami Island. Meski gak seromantis pas puncaknya musim semi, namun di sana-sini masih terlihat bunga bermekaran. Yah lumayan lah pemandangan dan suasananya masih asoy buat indehoy. Apalagi kalo pas ada angin berhembus, bunga-bunga pada berterbangan tertiup angin bikin pemandangannya amazing banget. Romantis! kayak di film-film India dan sinetron Indosiar gitu deh. Secara gue juga belum pernah nonton film Winter Sonata jadi gak gitu menghayati spot-spot yang kata orang romantis itu. Maklum gue lebih ngikutin Soneta-nya Bang Haji Rhoma Irama ketimbang Winter Sonata.

Malamnya kita nginep di sebuah hotel sekitar Mount Sorak. Wah mungkin karena posisinya di daerah pegunungan jadi kalo jalan keluar hotel pas malem-malem udaranya dingin menusuk tulang. Mungkin bisa dibawah 10 derajat Celcius tuh. Nah, di kondisi ini nih daleman long john dan sorban kepake banget. Lumayan bisa ngangetin badan di tengah dinginnya udara malam. Kalo yang bisa minum alkohol, minum Soju asoy banget tuh. Gue sih cukup minum kopi panas beli di 7Eleven samping hotel kita menginap.

18057986_10154462645458314_7068946064858177930_n

Hari berikutnya kita jalan-jalan ke taman nasional Mount Sorak dan Istana Gyongbok. Nah kalo tempat kayak ini nih gue yang demen. Soalnya gue suka banget tour yang ada hubungannya dengan sejarah (padahal dulu pas sekolah kalo pas mata pelajaran sejarah suka ngantuk). Di kedua tempat tersebut banyak sekali peninggalan dan bangunan yang bersejarah. Kuil dan istananya sangat eksotik khas Asia Timur.

Selain nikmatin keindahan alam dan heritage nya Korea Selatan, kita juga nikmatin tempat rekreasi populer-nya Korea Selatan. Kalo di sini kayak Dunia Fantasi di Ancol atau Taman Mini lah.  Nama tempat rekreasinya itu Everland. Di sana banyak wahana yang ditawarkan mulai dari permainan ekstrem macam roller coaster, kebon binatang sampai taman bunga. Dan tempatnya luas banget! Kayaknya butuh satu hari biar bisa ngubek semua wahana yang ada di sana. Gue juga akhirnya cuman bisa nyoba beberapa wahana aja plus nganter temen beli es krim di sana. Sisanya muter-muter aja kayak hansip komplek.

18033462_10154465015423314_4116969331166384800_n

Nah ini nih yang paling penting kalo lagi jalan-jalan ke nagri, SHOPPING TIME. Apalagi ama kantor dikasih uang saku buat jajan selama di Korea Selatan. Mantap jiwa! Beberapa tempat belanjaan kita sisir mulai dari mall-mall sampai Myeongdong Street Market. Rata-rata tempat belanja itu adanya di Seoul. Kalo gue sih yang paling asik ngabisin Won nya di Myeongdong. Di sana ada banyak hal bisa lapar mata. Mulai dari makanan sampai pernak-pernik buat oleh-oleh orang di kampung. Tapi syaratnya lo harus nyiapin Won yang agak tebel karena harga di Korea Selatan jatuhnya lebih mahal. Kalo gak punya duit acara di Myeongdong bisa jadi Monyong doank karena gak bisa beli ini itu.

18056850_10154465727463314_843890131129018500_n

Hari terakhir jalan-jalan di Korea Selatan pun tiba. Cepet banget yak!? Sebelum mudik lagi ke Jakarta kita ngunjungin salah satu tempat yang iconic di Korea Selatan yaitu Seoul Tower. Salah satu spot yang menarik di sana terutama orang yang punya pasangan adalah Love Lock alias Gembok Cinta. Di sana orang-orang nyantolin gembok yang dituliskan namanya dengan pasangannya atau ibu, anak, tetangga, istri simpenan, atau siapapun yang dia cintai dan kasihi. Harapannya sih biar ikatan cintanya tetap terkunci. Gak tau berapa ribu tuh gembok yang udah terpasang. Kalo di Indonesia mungkin udah dicuri orang dan dijual kiloan. Btw, meski gue gak ikutan-ikutan gembokin kunci di sana, tapi yakinlah setelah beberapa hari nyicipin suasana Korea Selatan, negeri gensing sudah terpatri di hati gue dan suatu saat kalau dompet mengijinkan gue bakal balik ke sana lagi. Mungkin saat musim gugur yang katanya pemandangannya ajib banget.

18157436_10154469806838314_5963825947858828450_n

Nah gitu lah kira-kira sepenggal kisah singkat jalan-jalan di Korea Selatan. Kalau ada sumur di ladang boleh kita menumpang mandi, kalo ada tour gratisan boleh lah ke Korea lagi.

@arespendil

Review and Report

Frankly, I am not a big fan of Korean Cuisine. And I had no idea about Korean Food. Soalnya yang gue tau selama ini adalah karedok leunca, gudeg yogya dan panganan ndeso lainnya. So, when I decided to take Korean Street Food Cooking Class, it’s little bit weird even for me.

Tapi emang dasarnya gue itu slalu curious to know something new in my life, alhasil akhirnya gue nekad ambil kursus Korean Street Food yang diadain oleh Sangsang Univ Jakarta. Soalnya harga kursusnya murah pisan coy! Cuman seharga 150rb an buat beberapa masakan Korea kayak kimbab, capjay, bulgogi, topoki dan yang lainnya. Mantaps kan!?

Singkat kata singkat cerita, gue pun hadir di hari pertama kelas masak. And when my cooking tutor told me we’re gonna to make Kimbab, I really don’t know what Kimbab is. It tuns out, Kimbab is Korean version of Sushi. Wow! I was so excited to realize that. Soalnya sebenarnya udah lama banget gue pengen belajar bikin Sushi.

Pertama-tama, gue dan tutor masak nyiapin fillings yang bakal digunain buat bikin kimbab. Hari ini filling yang dipake adalah traditional filling kimbab kayak danmuji, eomuk, crabs stick, telor dadar, wortel dan mentimun. Setelah semua fillings siap, tutor ngajarin cara mengeple-ngeple nasi di atas kim (seaweed paper). Setelah nasi rata baru dah fillings nya ditaruh satu-satu di atas nasi. Abis itu digulung deh. Setelah gulungan kimbab udah jadi, kemudian dipotong-potong. Satu potongnya gedenya biar bisa langsung di-hap!

Finally, my kimbab is ready to serve. And when I tried it, rasanyaaaa…. hmmmm, eduuun lah! Nah, gegara abis belajar bikin kimbab jadi kepengen nih bikin Kimbab dengan filling khas Indonesia, kayak tempe orek, oncom, kacang panjang, atau yang lainnya. Hmmm… pasti bakal interesting pisan lah! Tunggu tanggal mainnya aja yah!

 

Review and Report

Lagi nyari tempat kursus barista dengan harga yang super miring? Kelas Barista di SangSang Univ bisa jadi pilihan paling hebring. Cuman dengan biaya sekitar 150ribu-an, kamu bisa dapet jurus-jurus yang diperlukan buat jadi seorang barista.

Program yang merupakan proyek CSR perusahaan KT&G Korea ini emang gak bakal menjadikan kamu sebagai barista yang siap kerja. Namun lumayan lah buat tau-tau dikit pengetahuan dasar tentang perkopian dan cara menyajikan kopi kayak di coffee-coffee shop jadi ntarnya kalo mau ngambil kursus barista yang lebih serius udah punya basic skill.

Kelas Barista ini diadain di kampus SangSang Univ Jakarta tiap hari sabtu dengan jumlah pertemuan per-batch/angkatan-nya sekitar 5-6 kali pertemuan. Kebetulan gue ikutan program ini di Batch 1 2016 yang berlangsung dari bulan Februari-April 2016. Kelas Barista sendiri sih konon udah berjalan dari tahun 2015 dengan menelorkan beberapa batch.

Di minggu pertama Batch 1 2006 sama tutornya yaitu Fauzan Ambadar kita dikasih tau tentang pengetahuan umum tentang perkopian. Mulai dari jenis kopi, cara panen, cara roasting dan yang lainnya. Abis itu kita juga dikasih tau tentang alat-alat buat bikin kopi yang biasa digunain di coffee shop mulai dari mesin gilingan ampe mesin buat bikin kopi. Pertemuan pertama ditutup dengan belajar cara bikin espresso.

Minggu kedua kita diajarin salah satu skill yang harus dimiliki barista yaitu cupping. Kursus buat cupping sendiri sebenarnya cukup mahal. Di sini yang penting kita tahu apa yang dilakukan barista profesional saat cupping kayak mengetahui aroma dan fragrance kopi saat kering dan setelah diseduh sampai kekentalan body cairan coffee dan after taste nya.

Minggu selanjutnya kita diajarin teknik manual brewing disusul dengan cara membuat latte. Di pertemuan/minggu terakhir adalah saatnya ujian. Oleh tutor kita disuruh untuk membuat sajian kopi entah itu espresso, manual brewing atau latte. Tiga peserta kursus dengan nilai terbaik dapat hadiah dari panita.

Berbeda dengan acara kursus kebanyakan, Kelas Barista SangSang Univ ini cukup casual. Suasana kelasnya asik dan santai. Dapat snack dan meal gratis pula. Pokoknya pulang kursusan perut gak keroncongan. Tak hanya itu bagi peserta yang tidak pernah bolos bisa memenangkan merchandise menarik dari SangSang Univ mulai dari mug, USB hingga Speaker. Pokoknya top banget deh, cuman bayar 150rb selain dapat ilmu juga bisa dapetin makanan dan hadiah menarik.

Di tahun 2016 ini rencananya SangSang Univ bakal buka Kelas Barista lagi, katanya hingga Batch 5. Buat yang pengen ikutan Kelas Barista ini, pantengin aja twitter nya SangSang Univ: @SangSangUniv_ID biar gak kehabisan kursi. Maklum peminat Kelas Barista ini lumayan banyak, siapa cepat dia dapat. Siapa tahu suatu saat kita bisa sekelas bareng di Kelas Barista batch yang akan datang.

See you there!

Follow my Twitter: @arespendil

 

 

Review and Report

 

Keindahan pantai-pantai di Indonesia emang gak ada abisnya. Pantai yang kali ini gue cicipi keindahannya adalah Pulau Pahawang dan Kelagian yang berada di Lampung. Kedua pantai itu terbilang masih perawan. Meskipun udah ada penginapan sederhana namun kondisi alamnya terbilang masih alami belum banyak tersentuh rakusnya tangan-tangan komersialiasi.

Di pantai Pulau Pahawang Kecil kita bisa menikmati hamparan pasir putih dan lautan biru di sekelilingnya. Di sini kita bisa berenang-renang atau snorkeling-an ampe tubuh kita keling. Ombaknya terbilang tenang, kalo buat maen-maen air lumayan asoy nih pantai. Kalo kelaperan, ada warung yang jualan kopi ama mi instant kok di sana. Kelemahannya mungkin spot pantainya terbilang kecil jadi kalo pas rame pengunjung jadinya sesak gak keruan tuh pantai.

 

Maen Air di Antara Perahu (Source: sonofmountmalang.wordpress.com)

 

Loncat-loncatan di Air Kayak Kutu (Source: https://sonofmountmalang.files.wordpress.com)

 

Nah, sehabis muter-muter pulau Pahawang dan sekitarnya, kalo mau nginep bisa mendarat di Pulau Kelagian. Meski pantainya gak seindah pantai Pahawang, pantai Kelagian juga lumayan asik lah buat maen air, main kano dan juga maen gapleh. Kalo bawa rombongan, di sini ada beberapa rumah panggung yang disewain. Tapi buat yang suka sedikit ber-adventure, bisa sewa atau bawa sendiri peralatan kemah dan camping di pinggir pantai. Buat leyeh-leyeh dan ngerumpi bareng teman-teman, ada bale-bale yang berjejer di pinggir pantai yang bisa kalian sewa.

Di Pulau Kelagian buat urusan makanan gak perlu terlalu khawatir. Di sana ada lumayan banyak warung-warung yang nyediain mi instant, rokok, kopi hingga kartu gapleh/domino. Juga yang paling penting adalah, colokan buat nyarger HP. WC umum juga tersedia meskipun masih terkesan ala kadarnya.

Kesimpulannya Pulau Pahawang dan Pulau Kelagian sangat cocok buat yang lagi nyari pantai buat santai-santai dengan harga yang cingcai. Met mantai!

 

Review and Report

Buat yang suka wisata kuliner kayaknya perlu nyobain Rijsttafel, acara makan-makan ala jaman kolonial Hindia Belanda. Makanannya sih makanan pribumi biasa cuman cara penyajiannya yang unik dimana para jongos (yang bisa sampe puluhan orang) berduyun-duyun dan berurutan menyuguhkan satu per satu lauk inilah yang bikin Rijsttafel bener-bener berbeda dari wisata kuliner lainnya.

Oke sebelum bercerita banyak tentang serunya Rijsttafel, kita tengok dulu yuk sekilas sejarah Rijsttafel itu sendiri. Kata Rijsttafel berasal dari kata dalam bahasa belanda, rijst yang berarti nasi dan tafel yang berarti meja. Secara harfiah rijsttafel berarti meja nasi, jadi maksutnya nasi beserta lauk pauk dan sayur mayur yang dihidangkan bersamaan dalam satu meja.

Rijsttafel sendiri pada dasarmya sama dengan konsep penyajian makanan lengkap sesuai tata cara perjamuan resmi ala Eropa, yang diawali dengan makanan pembuka (appetizer), lalu makanan utama, dan diakhiri dengan makanan penutup. Cuman uniknya yang dihidangkan bukan masakan Eropa melainkan masakan Indonesia. Nah kenapa bisa gitu ya?

Konon gaya makan ala Rijsttafel ini embrio-nya muncul abad 19. Saat itu pria-pria  belanda yang datang ke koloni Hindia Belanda biasanya tanpa anak dan istri mereka. Alhasil mereka kesusahan untuk bisa makan masakan Eropa karena jarang wanita Eropa yang ada di Hindia Belanda. Gak ada yang masakin masakan Eropa. Kalaupun bisa masak nampaknya susah soalnya langkanya bahan-bahan makanan Eropa karena jarak tempuh yang begitu jauh dari Eropa ke Hindia Belanda dan saat itu belum ada teknologi pengawetan.

Biar mereka bisa bertahan hidup di Hindia Belanda akhirnya pria-pria belanda ini mengawini wanita pribumi yang masa itu dikenal dengan sebutan “Nyai,”  Atas jasa para Nyai-nyai inilah para pria belanda mulai terbiasa memakan masakan pribumi.

Setelah Terusan Suez dibuka tahun 1869 gelombang orang Eropa yang datang ke Hindia Belanda semakin besar. Hal ini membuat suatu perubahan besar bagi kehidupan mereka di negeri jajahan, khususnya dalam hal kebiasaan makan. Mereka pun menjadi lebih sering untuk makan makanan Belanda. Tapi uniknya kebiasaan makan nasi ala rijsttafel tidak mereka hilangkan. Malah orang-orang Belanda mengangkatnya menjadi lebih spesial dalam tradisi makan yang dinamakan mereka rijsttafel itu.

Rijsttafel sering digunakan untuk menjamu tamu-tamu Eropa buat nunjukin keeksotisan dan kekayaan masakan di Hindia Timur. Apalagi dengan cara penyajian lauk pauk yang disajikan berututan dan satu jenis lauk dibawa oleh satu orang jongos. Kata  Jongos sendiri berasal dari bahasa Belanda, yaitu jongen = pemuda, sedangkan oost = timur yang artinya “pemuda timur” pribumi asli. Bayangkan aja jika lauknya ada 40 macam maka bakal ada 40 jongos yang berduyun-duyun membawakan lauk pauk itu mulai dari sayuran, gorengan, sambal hingga kerupuk. Konon, kerupuk pas waktu itu adalah makanan yang mahal lho.

Terus dimana bisa makan ala Rijsttafel?

Katanya sih, pas masa kolonial, sajian rijsttafel paling bergengsi di Hindia Belanda adalah luncheon (makan siang) tiap hari Minggu di Hotel des Indes di Batavia dan Hotel Savoy Homann di Bandung, di mana nasi disajikan bersama lebih dari 60 macam hidangan. Mungkin jaman sekarang ada juga beberapa hotel yang ngadain sajian risttafel. Nah, buat yang ingin nyobain rijsttafel yang gak kalah mewah tapi dengan harga yang bersahabat bisa ikutan makan malam rijsttafel yang sering diadain oleh Komunitas Jelajah Budaya yang bertempat di Museum Bank Mandiri, Jakarta.

Acara Rijsttafel yang diadain oleh teman-teman Komunitas Jelajah Budaya ini keren abis. Suasana jaman kolonial benar-benar pengen dihadirkan di rijsttafel ini. Panitia rijsttafel biasanya mengenakan pakaian ala jaman kolonial. Begitupun dengan settingan meja tempat para peserta makan. Bertempat di sebuah aula Museum Bank Mandiri berhias gambar pemerintahan jaman dulu membuat kesan jaman kolonial terasa begitu kental.

Peserta kemudian dipersilahkan duduk di meja yang memuat kurang lebih 8 orang untuk makan bersama. Sambil menunggu peserta lain duduk di meja yang udah disediakan dan menunggu jongos-jongos yang mempersiapkan masakan, biasanya panitia bercerita tentang sejarah rijsttafel dan sejarah museum Bank Mandiri.

Akhirnya, iring-iringan jongos pun keluar. Meski berpakaian rapi ala pelayan hotel jaman dulu para jongos di acara rijsttafel Komunitas Jelajah Budaya ini membawa lauk pauk tanpa alas kaki. Satu jongos membawa satu macam masakan. Ada yang bawa sate, tempe bacem, sambal, hingga kerupuk.

Lucunya, di rijsttafel Komunitas Jelajah Budaya, iring-iringan jongos ini akan mengitari semua meja makan untuk menentukan meja mana yang akan menjadi meja pertama disuguhin hidangan. Meja pertama yang bakal disodori tergantung kata hati mereka. Wah, bikin makin laper aja nih ulah jongos-jongos ini, apalagi kalo meja kita jadi meja yang terakhir  hihihihi.

Setelah menunggu beberapa saat, para jongos itu datang ke meja makan kita dan secara berurutan menyajikan masakan rijsttafelnya. Tanpa basa-basi para peserta langsung mengambil nasi, sayuran hingga kerupuk untuk memenuhi piring mereka. Dan hap hap hap  nyam nyam nyam sajian rijsttafel pun disantap dengan lahap. Sambil makan biasanya peserta juga dihibur oleh performance live musik bikin rijsttafel serasa makan di hotel atau restoran.

Seru kan makan ala rijsttafel ini? Buat yang lagi nyari acara makan-makan yang berbeda dan eksotis, pastinya acara Rijsttafel ini pantas kalian coba. Selamat makan!

 

Twitter: @arespendil