Random Thoughts

HARDOLIN; Dulu dan Sekarang

Jika kamu urang sunda atau pernah tinggal di tatar Sunda pasti pernah denger istilah: HARDOLIN. Sebuah istilah yang biasanya dipake buat nyindir seseorang yang pemalas alias gak ada kerjaan. Secara etimologis istilah HARDOLIN berasal dari singkatan DAHAR (artinya makan), MODOL (artinya Buang Hajat) dan ULIN (artinya main/nongkrong). Nah kalo secara terminologis ialah sifat seseorang yang males ngelakuin apa-apa yang positif misalnya belajar atau kerja dan lebih senang nyantai-nyantai sehingga kasarnya kerjaan dia cuman makan, boker dan nongkrong.

Istilah HARDOLIN pertama kali gue denger ya pas gue masih kecil, sekitar tahun 80an. Perlu kajian antropologis lebih lanjut memang untuk memastikan, siapa tahu istilah ini udah ada sejak jaman Belanda atau bahkan sejak jaman Pithecantropus Erectus. Sering kali kata ini diucapkan oleh orang tua yang ngeliat anaknya males disuruh ini itu, “Dasar sia mah HARDOLIN!” seperti itu kira-kira.

Nah, ternyata istilah HARDOLIN ini juga masih relevan buat jaman sekarang. Jaman dimana gadget gak bisa dipisahkan dari keseharian kita. Apalagi akses internet makin mudah dan murah. Kondisii ini bisa membuat kita tanpa sadar telah menjadi pribadi yang HARDOLIN. Tapi bukan HARDOLIN yang DAHAR, MODOL, ULIN tapi menjadi tipe HARDOLIN yang DAHAR, MODOL, ONLINE.

Terus gimana cirinya orang HARDOLIN di era teknologi komunikasi ini? Nah, kalo keseharian lo males ngapa-ngapain terus dari bangun ampe tidur lagi terus ONLINE pake gadget itu bisa jadi lo udah terserang tabiat HARDOLIN. Hampir setiap saat selalu ONLINE. Mulai dari ngecek e-mail kerjaan, stalking gebetan atau mantan di sosial media hingga beli celana dalam di online store. Lebih parah lagi, saat kita ngumpul bareng temen atau keluarga, fokus kita tetep aja k gadget kita dan beronline ria.

Semoga kita bukan menjadi kaum yang HARDOLIN dan kalaupun ONLINE bisa digunain sesuatu yang lebih positif.

Ya gitu aja deh sekilas obrolan gak jelas tentang HARDOLIN…. Gak usah dipikirin terlalu dalam…

Leave a Reply