Tutorial, Tips and Tricks

Tips Menguasai Bahasa Inggris dan Bahasa Asing Lain dengan Cepat: Learning with Your Ears!

 

Mungkin diantara kalian ada yang bernasib sama dengan gue, udah bertahun-tahun belajar bahasa Inggris tapi kayaknya kemampuan bahasa Inggrisnya ngesot aja gitu gak maju-maju. Selidik punya selidik, dari hasil investagasi dan kasak-kusuk, ternyata selama ini metode belajar gue yang salah. Tapi itu juga bukan salah gue juga sih. Soalnya emang dunia pendidikan kita mengajarkan metode yang kurang efektif itu. Selama ini kita selalu dituntut “learning with your eyes” bukan “learning with your ears”

Maksutnya apa dengan “learning with your eyes”? Kita selalu dianjurkan untuk baca, baca, dan baca buku bahasa asing yang sedang kita pelajari, alias belajar make mata kita. Gak salah sih tapi ternyata kurang efektif. Abis itu yang disuruh baca dan hafalin ama guru-guru kita adalah individual words atau kata-kata aja bukan baca phrase. Gue masih inget tiap pelajaran bahasa Inggris, guru selalu meminta muridnya maju ke depan dan nyebutin minimal 20 kata baru. Ibarat kata, ngapalin kata-kata itu sama kayak kita belajar jurus-jurus tapi gak diajarin caranya berkelahi pas ketemu musuh. Alhasil meski udah ngapalin banyak kata-kata pas ketemu orang yang ngajakin ngomong bahasa Inggris kita mendadak jadi Tarzan alias cuman bisa a… uu… a… u… doank ama pake bahasa tubuh.

Trus gimana kalo yang dihapalin frase bukan individual words? Kalo kita pake metode “learning with your eyes” tetep aja kurang efektif. Gue ambil contoh. Dulu ada temennya temen belajar bahasa Prancis dengan baca buku aja. Dia hapalin tuh kalimat-kalimat bahasa Prancis di buku yang dia baca. Suatu ketika, dia ketemu orang Prancis beneran dan berniat menjajal apa yang udah dia pelajari selama ini. Tapi apa yang terjadi… ketika dia ngomong, si orang Prancis ini ora ngerti babar blas apa yang diomongin temennya temen gue itu. Itu semua karena dia belajar bahasa Prancis cuman baca buku tanpa pernah denger native speaker ngomong.

Nah, ngomong-ngomong masalah native speaker jadi keingetan deh, udah kita diajarinnya suruh ngapalin kata-kata doank, abis itu guru-guru bahasa Inggrisnya, terutama di sekolah di kampung kayak sekolah gue, ngomong bahasa Inggrisnya juga masih ga fasih. Mereka ngomong bahasa Inggris dengan gaya ngomong bahasa Indonesia, bahkan mungkin pake logat Sunda atau Jawa. Alhasil ketika ketemu orang bule amrik apalagi british kepala jadi pening gak bisa nangkep omongan mereka.

Ngeliat kondisi belajar kayak gitu, ya wajarlah akhirnya banyak orang Indonesia yang udah belajar bahasa Inggris dari SMP sampe SMA bahasa Inggrisnya jongkok semua. Salah satu solusi buat masalah tersebut yang menurut gue lumayan asoy adalah mengganti metode “learning with your eyes” dengan metode “learning with your ears”

Lalu gimana itu “learning with your ears”? Kasarnya ya belajar pake telinga, maksutnya lebih banyak denger ketimbang baca. Denger, denger, dan denger! Dan menurut gue ini cara emang lebih efektif dan udah gue buktikan sendiri. Gak cuman buat bahasa Inggris tapi juga buat bahasa asing lainnya.

Ambil contoh dari pengalaman hidup gue. Meski sebagai orang yang dibesarkan dalam lingkungan bahasa Sunda dan bahasa ibu gue adalah Sunda tapi sekarang gue ngerti orang ngomong dan bisa ngomong bahasa Jawa (meski masih Jawa ngoko). Padahal sebelum datang ke Yogyakarta sama sekali gak bisa bahasa Jawa meskipun dalam bahasa Sunda dan Jawa ada beberapa individual words yang artinya sama atau minimal mendekati misalnya kopet (kotoran), garing (kering), sare (tidur), dan yang lainnya. Habis itu gue gak pernah ambil kursus bahasa Jawa atau beli buku pelajaran bahasa Jawa. Tapi kenapa jadi bisa? Ya, karena tiap hari denger orang ngomong. Dari mulai gak nangkep artinya sama sekali, agak nangkep sampe akhirnya bisa ngerti maksutnya orang ngomong apa.

Dengan mendengar dapat beberapa hal yang bisa didapetin sekaligus. Pertama, kata baru. Kedua, cara ngucapin kata itu. Ketiga, kalo dalam bentuk frase, kita jadi ngerti gimana ekspresi cara ngucapinnya dan konteks seperti apa kalimat itu digunakan. Dan itu ternyata lebih cepat untuk mempelajari bahasa baru yang mau kita pelajari.

Begitupun kemampuan bahasa Inggris gue lumayan agak cepet berkembang ketika kerja di lingkungan yang menggunakan bahasa Inggris cukup sering. Kebetulan gue kerja di dunia periklanan dan sering dapat klien asing dan sutradara iklan orang asing juga. Karena keseringan denger orang cas cis cus ngomong bahasa Inggris, lambat laun telinga gue akhirnya “terbuka” juga bisa nangkep dan sekarang udah lumayan bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris.

Dari dua pengalaman di atas, secara pribadi, gue lebih haqul yakin kalo belajar dengan metode “learning with your ears” lebih maknyus ketimbang “lerning with your eyes” Jadi dalam mempelajari bahasa asing, sekarang gue lebih mendahulukan belajar pake telinga dulu. Nah mungkin beberapa teknik “learning with your ears” yang gue gunain berikut bisa juga menginspirasi kalian dalam belajar bahasa asing:

MENJADI BAYI

Gue biasanya memposisikan diri gue jadi bayi lagi kalo mau belajar bahasa asing. Jadi bayi di sini bukannya balik nenen lagi atau pake popok tapi lebih ke belajar kata-kata baru. Coba inget-inget pas kita jadi bayi (walaupun pastinya gak bakal inget hehe) kita kan diajari kata-kata sama orang sekitar kita dengan cara mereka menyebutnya berulang-ulang, “Ma.. maaa” “Pa.. Paaa” “Ku.. daaa”. Alhasil lambat laun kita bisa mengikuti persis seperti apa yang mereka contohkan. Dan ingat, kita bisa ngomong dalam bahasa Ibu kita jauh sebelum kita bisa membaca. Jadi bagi gue, belajar kata-kata asing dan kalimat-kalimat asing dengan mendengar lebih efektif ketimbang membaca.

NATIVE SPEAKER

Penutur asli punya peranan penting kalo kamu pengen cepet menguasai bahasa asing. Jujur saja, dulu pas kuliah, dosen-dosen lokal juga banyak yang gunain bahasa Inggris pas ngasih kuliah. Tapi jujur aja, kalo lidah orang lokal, sedikit banyak mereka pasti dipengaruhi oleh bahasa ibu asalnya. Makanya jangan heran, kalian bisa nangkep bahasa Inggris yang diomongin orang Indonesia tapi pas denger native speaker susah nangkepnya. Parahnya, kadang kalo orang lokal yang ngomong, kata-katanya bahasa Inggris tapi struktur kalimatnya pake bahasa Indonesia. Jadi nyari video/mp3 atau ketemu native speaker langsung, lebih afdhol buat belajar bahasa asing.

DENGERIN LAGU

Lagu-lagu dengan bahasa yang akan kita pelajari bagi gue cukup membantu menambah kosakata. Dulu ketika di Yogyakarta suka banget dengerin lagu-lagu campursari kayak Didi Kempot. Itu bagi gue lumayan efektif buat hapalin kosakata meskipun gak ngerti artinya. Lagu itu punya kekuatan dalam bahasa. Makanya tak heran banyak orang yang hafal Al-Quran meskipun sama sekali gak bisa ngomong bahasa arab karena al-quran dibaca dengan dilantunkan. Kalian pun pasti sering mengalami, hafal lagu India, China, Jepang bahkan mungkin lagu Zimbabwe meski gak bisa ngomong bahasanya.

NONTON FILM

Nah ini yang gue demen. Tapi ingat nonton film-nya yang kosakata nya banyak. Jangan nonton film yang kosakatanya minim kayak di dalamnya cuman ngomong “Oh yess! Oh yess! Oh my god!” Hehehe. Nonton film lumayan efektif buat memperkaya kosakata baru terutama ekspresi bahasa. Salah satu cara yang gue lakuin adalah nonton film berbahasa inggris dan subtitle nya pake bahasa inggris juga. Kalo film bahasa prancis pake subtitle bahasa prancis juga. Begitupun dengan film bahasa lain. Selain melatih kemampuan listening, dengan sambil membaca subtitle kita bisa tau native speaker cara ngomongin kata tersebut. Jadi di sini bisa learn with your eyes dan with your ears sekaligus. Selain itu kita juga bisa memahami konteks pemakaian ungkapan/kalimat.

NYEMPLUNG

Maksutnya nyemplung di sini bukannya nyemplung di kolam apalagi comberan. Tapi nyemplung alias ikut nongkrong di lingkungan orang yang bisa bahasa asing yang mau kita pelajari. Selain mendengar orang cuap-cuap kita juga bisa nyobain ngobrol dengan bahasa asing yang sedang kita pelajari. Seperti pengalaman gue di atas, terjun langsung ke lingkungan orang berbahasa tertentu adalah cara yang efektif untuk belajar bahasa itu. Karena secara langsung atau tidak langsung kita dipaksa untuk memahami apa yang sedang dibicarakan oleh lingkungan sekitar kita dan kita dituntut merespon lingkungan dimana kita berada.

Nah mungkin itu salah satu tips buat kalian yang mau belajar bahasa asing. Masih banyak tips-tips lainnya misalnya bagaimana “learning with your eyes” yang lebih efektif, gimana cara mempelajari grammar atau tenses, cara efektif mempelajari kata baru dan lain lain. Tapi ntar aja kali ya kita sambung lagi bahasannya. Follow aja @arespendil di twitter buat dapetin update tips-tips terbaru.

Oke deh, gitu aja dulu ya… moga bermanfaat. Dadaaaaah!!!

Ares Pendil

Leave a Reply