Review and Report

Frankly, I am not a big fan of Korean Cuisine. And I had no idea about Korean Food. Soalnya yang gue tau selama ini adalah karedok leunca, gudeg yogya dan panganan ndeso lainnya. So, when I decided to take Korean Street Food Cooking Class, it’s little bit weird even for me.

Tapi emang dasarnya gue itu slalu curious to know something new in my life, alhasil akhirnya gue nekad ambil kursus Korean Street Food yang diadain oleh Sangsang Univ Jakarta. Soalnya harga kursusnya murah pisan coy! Cuman seharga 150rb an buat beberapa masakan Korea kayak kimbab, capjay, bulgogi, topoki dan yang lainnya. Mantaps kan!?

Singkat kata singkat cerita, gue pun hadir di hari pertama kelas masak. And when my cooking tutor told me we’re gonna to make Kimbab, I really don’t know what Kimbab is. It tuns out, Kimbab is Korean version of Sushi. Wow! I was so excited to realize that. Soalnya sebenarnya udah lama banget gue pengen belajar bikin Sushi.

Pertama-tama, gue dan tutor masak nyiapin fillings yang bakal digunain buat bikin kimbab. Hari ini filling yang dipake adalah traditional filling kimbab kayak danmuji, eomuk, crabs stick, telor dadar, wortel dan mentimun. Setelah semua fillings siap, tutor ngajarin cara mengeple-ngeple nasi di atas kim (seaweed paper). Setelah nasi rata baru dah fillings nya ditaruh satu-satu di atas nasi. Abis itu digulung deh. Setelah gulungan kimbab udah jadi, kemudian dipotong-potong. Satu potongnya gedenya biar bisa langsung di-hap!

Finally, my kimbab is ready to serve. And when I tried it, rasanyaaaa…. hmmmm, eduuun lah! Nah, gegara abis belajar bikin kimbab jadi kepengen nih bikin Kimbab dengan filling khas Indonesia, kayak tempe orek, oncom, kacang panjang, atau yang lainnya. Hmmm… pasti bakal interesting pisan lah! Tunggu tanggal mainnya aja yah!

Pengen lebih jelas gimana serunya proses bikin Kimbab? Cekiprot VLOG gue berikut ini:

Random Thoughts

Cerita ini mungkin dikira sepele. Tapi jika lo pernah jalan-jalan ke luar negeri, terutama ke negeri yang mayoritas penduduknya non muslim, gue jamin lo bakal rindu barang yang satu ini, “Semprotan Cebok,”

Gak boong. Ini berdasarkan pengalaman gue sendiri saat jalan-jalan ke Hong Kong, Thailand bahkan Singapore. Di negeri yang gue samperin itu susah banget dapetin WC yang ada semprotan buat ceboknya. Emang sih semua bisa diakalin dengan bawa tisu basah atau gesek-gesek porslen WC. Tapi yang namanya bo’ol made in Tasikmalaya ternyata selalu ada perasaan kurang mantep kalo cebok pake tisu. Rasa-rasanya kurang afdhol dan selalu ada feeling kalo ada yang nyisa di kenalpot.

Hal lain yang gak didapet kalo cebok pake tisu adalah sensasi semprotannya… kalo disemprot air itu ada sensasi geli-geli sedap gitu deh. Trus juga kalo ada kopet yang membandel gak mau move on, tinggal kencengin semprotannya.. srooottttt!!! langsung pada rontok. Tapi kalo semprotannya kekencengan, bikin perih juga sih.

Hmmm… semoga saja Perdana Mentri Singapore atau Raja Thailand dan negeri non-muslim suatu hari nanti memahami karakter kenalpot bangsa Indonesia yang udah dimanjakan air saat cebok. Sehingga kita sebagai pelancong bisa merasa tentram saat keluar dari WC setelah “berinfak” pupuk organik di negara mereka.